Jelang tutup tahun, pupuk agar segera ditebus

REMBANG – Pupuk bersubsidi di Kabupaten Rembang belum bisa terserap 100 % pada tahun 2023 ini. Pasalnya, dari kuota 22 Ribu ton pupuk Urea, terserap 18.700 Ton atau sekira 85 persen.

Kepala Dinas Pertanian Dan Pangan, Agus Iwan Haswanto mengatakan pupuk yang belum terserap sebanyak 3.300 ton tersebut akan hangus, jika sampai akhir bulan Desember 2023 belum ditebus dan tidak bisa diakumulasi dengan kuota tahun depan.

“Kemarin kami minta bantuan petugas kami termasuk PI, distributor bagaimana bisa membantu menyerap cadangan pupuk di Masa Tanam 1,” imbuhnya.

Ia menjelaskan apabila masih ada sisa, ia khawatir kuota pupuk bersubsidi tahun 2024 bagi Kabupaten Rembang akan dikurangi.

Upaya yang dilakukan untuk penebusan lebih cepat melalui Kartu Tani atau pakai Kartu Tanda Penduduk (KTP). Karena Kementerian Pertanian sudah mengizinkan penggunaan KTP untuk penebusan.

Sedangkan untuk pupuk jenis NPK dari alokasi 20 ribu ton, terserap 17 ribu ton, sehingga masih ada sisa 3 ribu ton.

“Ini dilematis. Karena satu sisi di luar banyak kabar petani kekurangan pupuk. Tetapi ada pupuk yang belum ditebus. Hampir totalnya 6.300 ton,” ujarnya.

Agus Iwan berharap kepada kelompok tani agar di sisa waktu beberapa hari ini, untuk mengejar anggotanya yang belum menebus pupuk.(Masudi/CBFM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *